Sunday, August 9, 2015

24 Tahun

Kadang-kadang aku
mahu lari dari segalanya..
Kata-kata manusia,
hiruk pikuk kota,
Hasad dengki yang meraja,
Semuanya..

Dan bila aku tidak mampu,
Cukup sekadar aku berdiam saja.

Tenang.
Dalam dunia kecil yang aku bina sendiri.

#24      

Saturday, April 18, 2015

Redha

Bismillahirrahmanirrahim...

Allahumma solli 'ala Muhammad..
Allah.. Allah... Allah...

Perjalanan pertukaran tahun ini terasa panjang...
Pelbagai peristiwa berlaku dalam masa sebulan.

To make it short, tahun 4 aku sebagai pelajar jurusan Geosains UMK bermula agak lemah bila aku diuji sakit yang berulang... but that never took my life away...

di hujung semester 1 tahun akhir ini, kelantan diuji dengan bah (baca : banjir besar) yang dikatakan lebih teruk dari peristiwa 'banjir merah' puluhan tahun dulu.. sebaik pulang dr kuala lumpur berjumpa family di sana, banjir yang semakin teruk menjadikan aku salah seorang mangsa banjir yang terperangkap tanpa elektrik, air bersih, line telefon, duit dan bekalan makanan sihat (haa yg ni poyo.. makan je kan? :-P)..

Lepas 4 hari 5 malam stuck dalam keadaan yang serba gelap gelita di jeli, kami dipindahkan ke bachok.. umk kampus bachok.

Aku ingat lagi tarikh tu... 28 disember. Saatnya aku bisa menelefon semula kepada mama,bapak dan semua ahli keluarga... i realised how important they are to me... thank you Allah...

Tengah malam 28 disember ( well, technically its 29 disember) tu, aku terima panggilan dari kak ilah... she told me that tokwan was admitted to hospital since friday, but they can't reached me due to my condition... masa tu... Allah ja taw, betapa aku menangis, tak boleh tidur malam n risau... tp mama kata tokwan sakit biasa jaa, she's trying to comfort me since aku tak taw macam manaa nak balik rumah sebab semua jalan keluar dr kelantan dah ditutup masa tu...

Aku dapat rasa something dengan tokwan... aku cuba cari semua jalan untuk pulang.. even nak lari dr umk bachok... nasib baik  xda duit... so i hold back. Esok paginya usai solat subuh, aku tak tahu mahu bagaimana lagi... zohor itu aku dikejutkan dengan panggilan telefon dari abang, dia mahu aku pulang. Kalau boleh hari itu juga. Sangat kaget dan serba salah sebab aku da berjanji dengan kawan2 kedah tuk balik dengan mereka... tapi ketika tu tokwan aku rasakan lebih penting. Wajahnya aku tatap kali terakhir pada 10 zulhijjah lalu..

Aku, abang dan abang mie bertungkus lumus mencari tiket flight. Walau apa harganya, aku mesti balik hari itu juga.  Aku benar-benar tidak tahu apa yang sedang terjadi, hinggalah aku tiba  di rumah pak lang di subang jaya untuk ambil sepupu aku. Baru aku tahu, tokwan sedang kritikal, semua anak, cucu2 bertolak balik dr destinasi masing2. Sepanjang perjalanan, aku membatu, air mata jernih lencun membasahi pipi... kami berhenti di hentian rawang, menunggu satu lg kereta yg akan mengikut rombongan kami pulang.

Aku menjamah sedikit makanan dek terlalu lapar... aku rasa bagai tak menyentuh makanan lagi hari tu.. ketika aku masih punya 2-3 sudu baki makanan di pinggan, amirul (sepupu aku) menerima panggilan dari pak lang.. Tokwan dah tak ada. Itu kata amirul. Aku tunduk sambung makan, abang mengucap dan menghela nafas... didi menangis. Makanan yang masuk ke mulut aku tersembur keluar.. dah xboleh menahan sebak di dada... aku xpercaya berita yang baru aku terima... aku buka gambar tokwan di telefon, biar jadi penguat jiwa.. aku yakin dia masih ada.

T.T

Perjalanan pulang ke kedah malam itu terasa panjang... subuh baru kami tiba di perkarangan rumah kampung milik atok dan tokwan... bapak jemput kami di kereta, tangannya aku cium.. paklang menanti di beranda depan rumah.. mama di muka pintu, merah mukanya, sembab.. aku salam peluk dan cium tubuh hangat tu... saat menoleh ke kiri, kak ilah lemah terduduk di satu sudut rumah yang sudah siap dikosongkan.

Aku masuk ke sebuah bilik. Sekujur tubuh terbaring kaku. Tegap dan tinggi, gaya tubuh tu aku amat kenali. Mama menenangkan aku dan didi sebelum dia membuka kain serban putih yg menutupi sekujur tubuh itu.. sebaik saja aku melihat wajah yang dilitupi kain putih itu, aku larikan anak mata, xsanggup melihat tokwan begitu... bukan jijik... tapi tak sanggup... aku tadah tangan dan berdoa kepada Allah agar roh tokwan ditempatkan bersama para solehin.

Aku sangat sayangkan tokwan. Dari kecik aku manja n rapat dengan tok n tokwan. Tapi kata-kata atok menguatkan aku. Tanpa sebarang air mata, atok duduk disebelah tokwan, mengucup lembut dahi suami yang telah hampi 60tahun hidup bersama. Tok kata,"tok tak sedih tokwan mati, tok redha. Tokwan dah p, tok pun tak lama lagi dah"

Dasyat.
Hebat cinta mereka.
Aku ingat dan aku sendiri lihat bagaimana mereka sama2 membina rumah baru untuk berteduh bersama anak2 dan cucu...

<3 kakchik="" p="" rindu="" tokwan...="">

Sunday, November 9, 2014

Ada Apa Dengan Futur

*Peringatan awal, bahawasanya, artikel dibawah bukan tulisan saya. Hanya berkongsi*

#Dalam grup wasep#

*Zakuan left*

Khairi: Weh..knp Zakuan leave grup..?

Amir: Aik..pelik tuh...Zakuan knp..??

Ammar:Hmm...tak pe...nanti ana try contact dia..tnye knp..

               ********************************************

Ammar: Salam Wan...kau apa khabar..?
              Sihat..?
               ;)


"aik...kat status..ade je seen...tadi on9...hmm..awat dia x balas pun wasep aku ni...tak pernah-pernah pulak dia macam ni...hmmm..something wrong somewhere ni..."

******seminggu kemudian******

Zakuan: W'salam...Alhamdulillah...aku sihat....

Ammar: MasyaAllah...                        
lama aku tunggu kau balas...Rindu bro..
Ingatkan dah lupe kat aku..                  

Zakuan: Eh..mane ade aku lupe kau...it just...
         Aku bz sket...

Ammar: Amboih...bz kalah PM nampak..
Erm...btw..aku nak tnye..      
Weekend ni kau free tak..?    

Zakuan: Weekend ni..?
         Knp ek..?
         Hmm..aku free kot...
         insyaAllah..

Ammar: Haa..klu gitu..elok la...          
Aku nak ajak kau jogging...    
Kte g tasik Shah Alam..          
Boleh..?                                

Zakuan: InsyaAllah..boleh...
           Dalam pukul 7 pg kte jumpe
           kat pintu 1..

Ammar: Hokeh..bereh....                      
InsyaAllah nnt jumpe..          


********************************************************************************

"Assalamualaikum sheikh...makin hensem kau sekarang.."

"Aish kau ni Ammar...aku biasa-biasa je...Kau nampak segak skrg.."

"Haha..dah la..kalau nak ikot sesi puji memuji ni..sempai matahari terbenam pun tak sudah..Hmm...da lame tak work out ni...jom kita try 2 round dulu.."

"hahaha...ok ok..jom..."

****************************************************************

"Pergh...poyo je kau Ammar..konon da lame tak work out...ale-ale kau yang kasi pecut...aku ni semput nak kejar kau !"

Dalam kemengahan Zakuan cuba berkata..

"Hahaa..aku saje je nak test power...Fuhh..penat...Jom duduk kat kerusi depan tu....penat woo..."

Mereka jalan beriringan ke tempat yang dimaksudkan Ammar..

Ammar kelihatan menarik nafas panjang dan dalam...lalu dihembus keluar...

"Aish sheikh....ada masalah ke..?"

Zakuan bertanya....

"sebenarnye...aku ade bende nak tnye kau ni wan..."

Zakuan di sebelah dah buat muke pelik kerut tak seribu..

"Kenapa..?"

"Hmmm...aku nak tanye...kau ade masalah ke Wan..? Tetibe je kau jadi silent..Grup pun kau leave...Kalau ade probs jgn simpan sorang-sorang bro..."

Sepi.....

"Aku tak de pape la Ammar..kau ni..memandai je buat spekulasi..."

"Oitz..kau ingat kau ghetis ke sampai aku nak buat spekulasi bagai..
Hmm...Wan..kite ni bukan baru berkawan...Aku da kenal kau macam mane..
Dan..what had happened ni....This is so not you la bro.."

Zakuan pandang jauh ke tengah tasik..

"Hmmm...aku bukan saje-saje nak silent or leave grup tu...Hmm...entah la..aku un tak tau..."

"Lek r bro...ko boleh cite pape je kat aku...Kate sahabat..."

"Tapi..dalam situasi ni kau tak faham der...Aku rase cam...hmm..entah la..aku sendiri pun x tau nak describe cane...Hmm...somehow aku rase cam jauh...Aku tak tau la kenapa...Aku rase cam tak layak nak duduk skali ngan korang semua pun ye jugak...Rase tak de kekuatan untuk terus bergerak...Rase macam ade something yang hilang....."

Jeda...

Zakuan toleh pandang Ammar...muka mohon simpati dan pemahaman si sahabat..

"Hmm...cane ko boleh sampai rase camtu Wan...?"

Dongak ke langit...

"Aku pun tak tau...Semuanye celaru...Mungkin..aku try utk cari diri aku dengan menjauh..."
"...mungkin....."

Zakuan umpama berkata kepada dirinya..Jelas terpancar riak keresahan..

"Parah ni Wan...mungkin ke kau ni ade tanda-tanda nak futur ni...."

Lambat Zakuan menoleh...sekilas kemudia..pandangan dilontar jauh ke dasar tasik..

"Entah la Ammar...tu pun...Mungkin jugak....."

Ammar menepuk bahu Zakuan..

"bro...awat hang lagu ni...Kite dari awal lagi dah sama-sama dalam jalan ni...Derr..jalan dakwah ni...mmg la susah..x dek nye red carpet penuh dengan bunge ros terbentang depan mata....Kot red carpet penuh duri dari bunga ros ade la..."

"Ammar..aku rase aku perlu masa untuk bersendirian.."

"Dan kau rase dengan menjauh tu kau akan kembali normal...? kembali semangat? and at the end kau akan jumpe balik diri kau yang kau kate hilang tu...??"

Bagai peluru berpandu Zakuan diterjah dengan soalan unexpected Ammar tu..

Dengan muka lesu Zakuan menjawab "Mungkin......"

"Bro...aku rindu sahabat aku Zakuan yang penuh semangat...bukan yang lemau macam ni....Kau yang introduced kat aku jalan ni...ale-ale kau pulak nak tinggalkan...Kau jugak yang kate..kita tak boleh lemah..kalau kite lemah...ummah kat luar sane tu macam mane dowh..."

"Weh..Zakuan...kalau kau rase menjauh dan bersendirian tu lebih baik....cer ko selak selak sket folder dalam otak tu...Dulu...mase Khairi ttibe left grup pastu dia kata dia nak undur...Kau yang pergi jumpe dia..kau yang pujuk dia...kau yang tarik balik hati dia...kau kate..kite dalam jalan dakwah ni tak boleh sendirian...sebab kita ni umpama sekawan kambing yang sentiasa diperhati oleh serigala...Kalau duduk ramai-ramai at least serigala payah nak attack..kalau dok sorang-sorang..sama la macam kau yang offer diri kau untuk di ngap oleh serigala tu..."
"Aku just ulang balik je ape yang kau cakap...Hmm..sori la..mungkin aku ni macam mendesak...."

"Ammar...kau tak faham situasi aku...Kau tak dek kat tempat aku...You're not in my shoes..."

"Yup..mungkin aku tak faham kau...Maaf aku bukan sahabat yang baik...
Tapi...Allah Maha Memahami...cer ko bukak 61:04..."

Dengan muke stress kerana diasak oleh Ammar..Zakuan mengeluarkan smart phone dia...Quran lite apps dibukak...

"Hmmm...61:04...."

Muka Zakuan seperti orang baru bangun tidur yang terus kene penampo..
Perlahan Zakuan membaca terjemahan..

"Sesungguhnya Allah mencintai mereka yang berperang di jalanNya dalam keaadan bersaf (yang tersusun) seperti bangunan yang tersusun kukuh.."

Satu keluhan kedengaran keluar dari mulut Zakuan..

"Allah..."

"See...bro..tengok tu...Tu kan surah yang kite kne hafal dulu...Hmm..kat situ..Allah da berfirman...Dia da mention awal yang Dia suka kita ni dok dalam kumpulan untuk tegakkan Islam...Mane ade saf tersusun kalau sorang je yang ade kat situ der.."

Mata Zakuan kelihatan berkaca...

"Come on la Zakuan..bangun bro...please...Kau ingat dengan cara kau silent cani...kau akan ok ke..? Kami sahabat-sahabat kau ni risau tau tak...Kita start dalam jalan ni sama-sama...tak kan separuh jalan kau nak tarik diri dah...Aku tak suke la...Aku nak start sama-sama...akhir pun sama-sama...Dan..aku tak nak ending jalan ni kat dunia...Aku nak jalan ni ending dia kat Syurga nanti.."

"Kalau kau jatuh...kami sahabat-sahabat ade untuk bagi kau tali...tarik kau bangun balik..tapi..cane kami nak tarik balik kau kalau kau sendiri yang abaikan tali yang kami hulur tu..Kami pulak..lepas hulur tali tu...kami bukan dok diam ja...kami ternanti-nanti kau sambut tali tu...risau...resah..gelisah...semua kami rasa...Kami takut kalau jadi apa-apa kat kau...Sebab...kami sayang kau..."

Suara Ammar kedengaran serak menahan sebak..

"Sebab kami sayang kau Wan....."

Zakuan angkat muka...Jelas raut mukanya merah menahan sebak...Mutiara mahal milik diri akhirnya gagal di tahan agar tidak mengalir.

"Thanks bro...aku just tak faham kenape aku jadi camni...Aku tak tau cane aku boleh lupe semua tu...Aku...er...Just out of my control..."

"Istighfar Wan....banyakkan istighfar...Allah tgh uji kau...Syaitan plak takkan pernah stop pasang perangkap...Allah tau kau kuat...dan...yup...kau kene kuat!."

"Thanks Ammar...Thanks sbb kau sanggup polish otak aku ni....Aku tak tau berapa lama lagi aku akan camni kalau kau tak de....Aku rase lose...aku rase kosong.."

"No biggie bro...Pape pun...jom reset balik niat...btolkan niat...Jalan dakwah ni mmg pahit..perit...sebab..."

Zakuan yang menunduk memintas

"Sebab balasan dia syurga yang tak terbayang even dikumpulkan dengan nikmat seluruh dunia ni..."

Ammar menarik Zakuan dalam dakapan..

"Janji bro...jgn nak futur-futur lagi....jangan tinggalkan aku sorang-sorang dalam jalan ni...aku tak kuat untuk berdiri kat sini tanpa kau sahabat..."

*tears*

"insyaAllah...May Allah give us strength...Thanks bro..."



****************************************************************


Sekadar perkongsian...
Yup...jalan dakwah....pasti akan banyak mehnah dan tribulasi...
No doubt...  
Kalau riang ria suka jiwa je spanjang tempuh jalan ni..that must be something wrong somewhere...

Ambil ini sebagai salah satu pengajaran...

Ingat...sejauh mana pun kita menjauh...pasti akan ada doa yang dikirimkan oleh sahabat-sahabat...Pasti akan ada desahan rindu terhadap ukhwah yang terbina...

Dan..jangan menjauh dan menyendiri terlalu lama...sebab pasti akan ada serigala yang sedang menanti mangsa...

Sahabat, pegang tangan aku erat2...
Kita melangkah ke Jannah Allah bersama.
InsyaAllah, infiru!

Thursday, October 2, 2014

Tinta Kekasih

Bismillahirrahmanirrahim.

*sapu sesawang*

"Weh buat apa?"
"Sapu sawang. Lama xmelawat blog usang yang sunyi ni"
"Tu apa?"
"Mana?padia?"
"Tu... ayaq kat mata hang tu ayaq mata ka mata ayaq?"

*sapu ayaq mata plak*

..........................maaf, bermonolog dengan diri sendiri.............

1 oktober 2014.

Kisah suka duka tahun akhir yang tidak pernah berakhir.

Bulan pertama semester akhir di UMK bermula penuh semangat dan azam yang baru...
Walau didatangi ujian sakit di awal beberapa minggu, tapi aku anggap itu sebagai satu penyucian jiwa.

Bulan kedua untuk semester ini bermula sedikit kalut. Banyak kot. Aku terasa berat. Amat berat.  Walau aku taw ada yang lebih berat ujiannya dari aku, tp ujian ini bagi aku sudah cukup berat.

Benar.
Mungkin apa yg terjadi pd 1 oktober ini satu peringatan dar Allah.

Ya Allah....
Aku rasa lemah amat..
Tapi siapa mereka untuk terus melemahkan aku?

Saat ini tiada siapa disisiku.
Aku menangis sendirian.
Sorang2...
Mengharap aku sudah di sisi ayah bonda untuk menggapai secebis kekuatan dari mereka.
Tapi aku sedar realiti sekarang, aku hanya seorang.
Dan aku hanya punya Allah.

Subhanallah, Alhamdulillah,Allahuakbar.

Saat aku bertenu jawapan ini,
Jawapan kepada soalan siapa aku perlu sekarang...
Semua masalah terungkai mudah...

Ya Allah!!!

Aku rasa mahu menjerit nama-Mu.
Rinduku, cintaku, hanya untuk-Mu.
Saat aku perlu bukti, Kau beri,
Saat aku butuh saksi, Kau datang.

Maha Suci Allah dengan segala ketentuan-Nya.
Aku redha~

Thursday, March 6, 2014

Titisan Cinta Ilahi

Bismillahirrahmanirrahim...

Redha.
Yakin.
Kecewa.
Sedih.

Asam garam dalam kehidupan yang memang kita semua tidak dapat elakkan...
=) Allah...

ada satu saat, aku pelik sendiri...
ada satu saat, aku hanya salahkan diri atas semua yang terjadi...
ada satu saat, aku berpeluk tubuh, menyimpan semua rasa di hati...

benar...
bila kita redha pada sesuatu yang mengecewakan hati, Allah akan gantikan sesuatu yang tidak disangka...
ini kisah aku...

sejak beberapa bulan yang lalu...
banyak berita diterima bertalu...
kaki terasa amat lemah sekali untuk berdiri..
aku cuba bertahan, dengan kuatnya kalian membantu aku....
ya, kalian yang masih berbaki...

sungguh aku tidak faham dengan semua ini...
bermain dengan hati manusia..
akhirnya aku kembali kepada Pemilik hati...

dua hari... dua hari...
dua hari ini bacaan ma'thurat aku bertukar lagu...
sendu mengiringi, air jernih mencurah bagai tidak mahu berhenti...

aku rindu...
rindu pada nuansa yang dulu...
aku pelik...
pelik pada kehilangan yang berlaku...

mungkin ini salah aku..
ya...
salah aku bukan teman yang baik pada kalian...
salah aku bukan pendengar yang setia...
salah aku bukan sahabat sempurna...

puas aku menangis petang ini beriringan lagu ma'thurat,
aku membuka kalam Allah dalam tafsir,
mengharap ada hadiah dari-Nya di petang yang terik
namun aku membasahkan bumi dengan titisan air mata...

Subhanallah!
Hadiah terbaik dari-Nya!
tepat pada aku dan situasi ini...
Surah Al-Ahzab, ayat 38-43...

[38]
Tidaklah ada sebarang keberatan yang ditanggung oleh Nabi dalam melaksanakan perkara yang telah ditetapkan Allah baginya. (Yang demikian itu) adalah menurut peraturan Allah yang tetap, yang berlaku juga kepada Nabi-nabi yang telah lalu. Dan (ingatlah) perintah Allah itu adalah satu ketetapan yang ditentukan berlakunya.
[39]
(Nabi-nabi yang telah lalu itu) ialah orang-orang yang menyampaikan syariat Allah serta mereka takut melanggar perintahNya, dan mereka pula tidak takut kepada sesiapa pun melainkan kepada Allah. Dan cukuplah Allah menjadi Penghitung (segala yang dilakukan oleh makhluk-makhlukNya untuk membalas mereka).
[40]
Bukanlah Nabi Muhammad itu (dengan sebab ada anak angkatnya) menjadi bapa yang sebenar bagi seseorang dari orang lelaki kamu, tetapi ia adalah Rasul Allah dan kesudahan segala Nabi-nabi. Dan (ingatlah) Allah adalah Maha Mengetahui akan tiap-tiap sesuatu.
[41]
Wahai orang-orang yang beriman, (untuk bersyukur kepada Allah) ingatlah serta sebutlah nama Allah dengan ingatan serta sebutan yang sebanyak-banyaknya;
[42]
Dan bertasbihlah kamu kepadaNya pada waktu pagi dan petang.
[43]
Dia lah yang memberi rahmat kepada kamu - dan malaikatNya pula (berdoa bagi kamu) - untuk mengeluarkan kamu dari gelap-gelita (kufur dan maksiat) kepada cahaya yang terang-benderang (iman dari taat); dan adalah Ia sentiasa Melimpah-limpah rahmatNya kepada orang-orang yang beriman (di dunia dan di akhirat). 
ini hadiah terindah dari Allah buat aku renungi...
lantas titisan air mata ini lebih mengalir laju...
kali ini,
ia TITISAN CINTA BUAT ILAHI...
Syukran Ya Allah!!
Syukran masih sudi bercinta dengan aku, hamba yang penuh dosa lagi hina!

wahai teman, redha aku dengan kecewa ini bukan melepaskan engkau pergi...
redha aku dengan kecewa ini agar aku bangkit
dan terus berusaha menarik kalian kembali dalam tautan rabithah yang pernah kita bina dulu...
sungguh aku cinta kamu wahai teman!


LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...